Kisah Roda Roulette Yang Belum Sempurna

Kisah Roda Roulette Yang Belum Sempurna

Kisah Roda Roulette Yang Belum Sempurna – Apakah itu roda roulette? Pertanyaannya sudah ada selama roulette itu pertama kali diperkenalkan, dengan pemain yang sering curiga dan mengklaim bahwa permainan klasik ini tidak selalu seadil seharusnya. Kali ini kita akan mengurai rumor dan membutuhkan penyelaman mendalam ke dalam sejarah perjudian dan pengetahuan, berawal dari cerita singkat di Monte Carlo dan Chicago, dan penampilan cameo dari penjudi Victoria yang licik dan mafia pengejar cerutu yang terkenal.

Roulette sendiri tidak membutuhkan pengenalan. Ini bisa dibilang permainan kasino paling ikonik dari semua permainan yang ada, dan suara bola berputar di sekitar trek dan memantul ke salah satu kantong roda menyampaikan kemewahan dan kegembiraan perjudian kasino. Namun, sementara roulette memiliki reputasi sebagai permainan yang paling murni yang digerakkan oleh keberuntungan, para penjudi yang cerdas selalu bertanya-tanya apakah permainan itu dapat dimanipulasi- baik secara tidak sengaja, atau karena roda yang dicurangi.

Kisah Di Monte Carlo

Salah satu orang pertama yang diketahui telah mengekspos roda roulette bias adalah Yorkshireman Joseph Jagger, sekitar tahun 1880. Setelah bekerja di industri tekstil, ia mengerti satu atau dua hal tentang mekanisme roda, dan tahu bahwa dapat menyebabkan ketidaksempurnaan dalam putaran mereka. Putus asa karena uang setelah kegagalan dalam usahanya, Jagger memutuskan untuk menerapkan wawasannya ke roda roulette di Casino de Monte-Carlo, istana judi yang legendaris.

Dia dan keponakannya menghabiskan waktu berhari-hari di kasino mewah, menonton berbagai roda dalam aksi dan dengan hati-hati mencatat angka yang menang, tugas yang harus dirasakan sangat membosankan sampai akhirnya mereka mendapat terobosan. Mereka segera menyadari bahwa satu roda memutar sejumlah angka lagi dan lagi, mungkin karena hampir tak terlihat dalam keseimbangan atau mekanisme yang telah berkembang dari waktu ke waktu.

Berbekal wawasan ini, Jagger mulai berjudi dengan penuh semangat. Seperti ceritanya, Jagger mengumpulkan setara dengan lebih dari £ 7 juta uang dalam sehari – sebuah prestasi yang mengejutkan banyak casino, mereka menghasut desain ulang roda roulette untuk memperbaiki cacat pada permainan roulatte.

Kisah Jagger adalah contoh awal dan terkenal tentang bagaimana permainan roulette pernah dapat dieksploitasi, bahkan di kasino yang sah. Dan kebangkitan sarang perjudian ilegal yang terorganisir akan membuat para pedagang yang tidak bermoral menempatkan roda-roda yang digunakan secara luas.

Roulette Disamarkan Dengan Tombol Mirip Sekrup

Pada tahun 2016, liputan berita tentang meja roulette yang baru ditemukan kembali dan digunakan di Chicago pada tahun 1920 memberikan wawasan yang menarik tentang bagaimana game ini digunakan untuk dicurangi. Meja, yang telah disimpan di gudang di Iowa selama beberapa dekade, dibeli oleh Alexander Walder-Smith, pemilik perusahaan yang berbasis di Surrey yang mengkhususkan diri dalam menjual mesin pinball, meja sepak bola, dan perlengkapan game retro lainnya.

Walder-Smith mendapati bahwa tempat itu menyimpan sebuah rahasia yang mengejutkan yang menerangkan berbagai shenanigans yang teduh di Zaman Jazz.

Salah satu kaki meja ditemukan berlubang dan dikemas dengan kemasan baterai, dibungkus rapi dengan kertas koran untuk mencegahnya berderak. Baterai digunakan untuk menyalakan sirkuit rahasia yang dapat diaktifkan oleh bandar dengan menekan tombol di bingkai meja, tombol secara licik disamarkan sebagai sekrup.

Ini pada gilirannya akan membuat pin kecil diam-diam keluar dari pelek roda, untuk memanipulasi bagaimana bola akan jatuh ke kantong nomor. Ini adalah teknik scamming klasik yang dikenal sebagai ball tripping dan merupakan bukti bagaimana roda roulette memang sering dicurangi di masa lalu oleh geng yang mengoperasikan kasino dan sarang judi.

Walder-Smith bereaksi terhadap penemuannya dengan berkomentar, “Pada masa itu The Mob umumnya diakui menjalankan kasino, tetapi banyak penumpang pasti meninggalkan meja sambil mengutuk kemalangannya, dan tidak menyadari bahwa Mafia telah memanipulasi permainan. ”

Apakah roda roulette masih dapat dicurangi ?

Pada tahun 2003, sebuah artikel di Daily Telegraph tampaknya mengkonfirmasi bahwa roda roulette masih menjadi target para penyamun yang ingin menipu orang-orang karena uang tunai. Namun, dalam kasus ini, ceritanya bukan tentang beberapa operator kasino yang melakukan kecurangan, tetapi sekelompok penjahat di Austria yang menggunakan gadget dan alat canggih dalam upaya untuk mendapatkan kemenangan tetap.

Conmen telah menanam perangkat elektromagnetik oleh roda roulette, kemudian dengan beberapa trik sulap berhasil menukar bola magnetik yang dapat dimanipulasi perangkat “dalam tiga ruang” dari jumlah target mereka pada roda. Itu tidak mudah untuk setiap putarannya, tetapi tetap meningkatkan kemenangan yang cukup untuk menyamai ratusan ribu pound.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *